Ayla The Daugther Of War, Kasih Tanpa Sekat Tentara Turki Kepada Gadis Kecil Korea


Sejak pertama kali membaca resensi dan review orang tentang film ini,  saya langsung tertarik dan mencari-cari filmnya pada akhir tahun 2017, film ini sendiri dirilis pada Oktober 2017 namun tidak masuk ke layar lebar di Indonesia, apa daya, saya tidak menemukan film itu walau sudah mencari di jagad maya, akhirnya pada hari ini saya menemukan filmnya di salah satu situs penyedia film, thanks admin.

Menurut saya,  film ini sangat memukau, tidak meleset dari ekspektasi saya yang tinggi terkait film tukri – Korea Selatan ini, diawali dengan scene pembantaian yang dilakukan oleh pasukan musuh di sebuah perkampungan yang menewaskan orang tua gadis kecil yang kelak diberi nama Ayla. Film berdurasi 120 menit ini tidak membuat penonton bosan, setiap adegan menarik untuk terus diikuti, penonton dibawa dalam suasana mencekamnya peperangan, kadang dibumbui adegan lucu dan pastinya mengharukan, jujur saya menangis menonton film ini.

Akting aktor Turki, Ismail Hacioglu sebagai Sersan Suleyman Dilbirligi begitu memukau, di satu sisi dia adalah seorang tentara yang hebat, di sisi lain dia menjadi kekasih yang merindu dan sosok ayah buat Ayla yang penuh kasih sayang. Suleyman menjadi tentara yang tegas namun juga tentara yang sangat perasa.

Applause buat akting imut Kim Seol, perlu diakui akting anak Indonesia teringgal jauh dibanding akting anak-anak Korea. Kim Seol yang berperan sebagai Ayla kecil sangat menggemaskan, bahkan Ayla bisa mengaduk-aduk emosi penonton hanya dengan tatapan matanya, dia bisa mengekspresikan semua rasa, sedih, bahagia, takut, kesendirian mendalam hanya lewat sorot matanya. Anak ini sangat menguasai perannya. Salut!

Film ini berlatar perang  antara Korea Selatan dan Korea Utara pada tahun 1950, perang antar saudara itu menjadi perhatian dunia, PBB memerintahkan seluruh negara bawahannya untuk mengirim bantuan, saat itu Turki mengirim kurang lebih 5.090 tenrara. kisah antara Suleyman dan Ayla adalah true story, Suleyman menemukan Ayla seorang diri di hutan diantara mayat bergelimpangan, Suleymanlah yang memberikan nama Ayla kepada gadis kecil dengan alasan wajahnya bulat seperti bulan purnama.

Kehadiran Ayla di kamp tentara Turki membawa keceriaan, semua menyukainya. Suleyman menjadi ayah Ayla dan tentara yang lain ada yang menjadi pamannya, Ayla diperlakukan sangat istimewa. Ikatan emosional antara Suleyman dan Ayla begitu kuat, itulah yang membuat film ini semakin hidup.

Lalu setiap pertemuan ada perpisahan, adegan saat perpisahan inilah yang mengaduk-aduk emosi penonton, setelah adegan perpisahan itu tidak ada lagi tawa seperti adegan di kamp tentara Turki. Suleyman dan Ayla terpisah.

Film ini bercerita banyak hal, tentang kemanusiaan juga kasih tanpa sekat agama dan negara.

Untuk selanjutnya silahkan tonton sendiri, jangan lupa siapkan tisu. Hehe

Comments